WA 081293185185 | Jual Streptozotocin 1 gram – Ready Stock

Sitokin Bagian 3
March 12, 2019
5 Tips Memilih Sentrifus
March 14, 2019
Show all

WA 081293185185 | Jual Streptozotocin 1 gram – Ready Stock

Streptozotocin

Synonym:   N-(Methylnitrosocarbamoyl)-α-D-glucosamine

Sejarah Penemuan streptozotocin (STZ)

Streptozotocin awalnya diidentifikasi pada akhir 1950-an sebagai antibiotik. Obat itu ditemukan dalam strain mikroba tanah Streptomyces achromogenes oleh para ilmuwan di perusahaan obat Upjohn (sekarang bagian dari Pfizer) di Kalamazoo, Michigan, USA. Sampel tanah di mana mikroba muncul telah diambil dari Blue Rapids, Kansas, yang karenanya dapat dianggap sebagai tempat kelahiran reagen streptozotocin (STZ). Upjohn mengajukan perlindungan paten untuk obat tersebut pada Agustus 1958 dan Paten AS 3.027.300 diberikan pada Maret 1962.

Pada pertengahan 1960-an, reagen streptozotocin (STZ) ditemukan bersifat toksik selektif terhadap sel beta pulau pankreas, sel-sel yang biasanya mengatur kadar glukosa darah dengan memproduksi hormon insulin. Ini yang menjadi alasan reagen streptozotocin (STZ) penggunaan obat sebagai model hewan diabetes, dan sebagai pengobatan medis untuk kanker sel beta. Pada 1960-an dan 1970-an, National Cancer Institute menyelidiki penggunaan reagen streptozotocin (STZ) dalam kemoterapi kanker. Upjohn mengajukan persetujuan FDA untuk reagen streptozotocin (STZ) sebagai pengobatan untuk kanker sel pulau pankreas pada November 1976, dan persetujuan diberikan pada Juli 1982. Obat itu kemudian dipasarkan sebagai Zanosar.

Mekanisme Kerja streptozotocin (STZ)

Model tikus biasanya digunakan untuk mempelajari mekanisme imunologis dan fungsi metabolisme pada diabetes. Diabetes diinduksi oleh reagen streptozotocin (STZ), senyawa glukosamin-nitrosourea yang berasal dari Streptomyces achromogenes yang digunakan secara klinis sebagai agen kemoterapi dalam pengobatan karsinoma sel β pankreas. Reagen streptozotocin (STZ) merusak sel β pankreas, menyebabkan hipoinsulinemia dan hiperglikemia. Reagen streptozotocin (STZ) dapat menginduksi diabetes dalam 2 cara, yaitu tergantung pada dosisnya. Selektivitas untuk sel β dikaitkan dengan akumulasi preferensi bahan kimia dalam sel β setelah masuk melalui reseptor transporter glukosa GLUT2: kesamaan struktur kimia dengan glukosa memungkinkan streptozotocin (STZ) untuk mengikat reseptor ini.

Mekanisme kerja reagen streptozotocin (STZ) ini telah ditunjukkan dalam banyak penelitian pada tikus. Pada dosis tinggi, biasanya diberikan secara tunggal, reagen streptozotocin (STZ) menargetkan sel-sel β dengan sifat alkilasi yang sesuai dengan senyawa nitrosourea sitotoksik. Pada dosis rendah, umumnya diberikan dalam berbagai pajanan, reagen streptozotocin (STZ) memunculkan reaksi imun dan inflamasi, mungkin terkait dengan pelepasan glutamat autoantigens asam dekarboksilase. Di bawah kondisi ini, penghancuran sel-sel β dan induksi keadaan hiperglikemik dikaitkan dengan infiltrat inflamasi termasuk limfosit di pulau pankreas. Reagen streptozotocin (STZ) dikenal memiliki efek samping yang berbahaya, yang meliputi hepatotoksisitas dan nefrotoksisitas.

Prosedur Penggunaan streptozotocin (STZ) di Laboratorium

Untuk penyimpanan dalam jangka panjang, kami menyarankan reagen treptozotocin (STZ) disimpan pada suhu -20 °C. Jika disimpan pada suhu tersebut, reagen Streptozotocin (STZ) akan tahan paling tidak 2 tahun.

Reagen streptozotocin (STZ) berbentuk kristal solid. Larutan stok dapat dibuat dengan mengencerkan reagen Streptozotocin (STZ) dengan pelarut pilihan. Reagen Streptozotocin (STZ) larut dalam pelarut organik seperti DMSO dan Dimethyl Formamide/DMF, yang mungkin melonjak dengan gas inert. Kelarutan reagen Streptozotocin (STZ) pada pelarut ini diperkirakan sekitar 5mg/mL.

Pengenceran berikutnya pada larutan stok reagen Streptozotocin (STZ) ke dalam bufer cairan atau salin isotonik harus dilakukan sesuai dengan eksperimen yang akan dilakukan. Pastikan bahwa jumlah residu pengotor pada pelarut organik tidak ada (sangat rendah), karena pelarut organik memiliki dampak fisiologis pada konsentrasi rendah. Larutan-bebas pelarut organik Streptozotocin (STZ) dapat disiapkan dengan langsung dengan melarutkan kristal solid Streptozotocin (STZ) dalam bufer cairan. Solubilitas reagen Streptozotocin (STZ) dalam PBS, pH 7.2, sekira 5mg/mL. Kami tidak merekomendasikan menyimpan larutan cairan reagen Streptozotocin (STZ) ini lebih dari 1 hari.

INDOGEN mensuplai reagen Streptozotocin (STZ) dari merk Sangon dengan kualitas tinggi dan harga terjangkau:

BrandCatalogueDescriptionPacking
SangonBioA610130-0001Streptozotocin;Reagen Grade1 gram

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *