Panduan Penyimpanan Antibodi

Komponen pada ELISA Kit
April 5, 2019
Uji Aktifitas Antioksidan dengan Metode DPPH
June 24, 2019
Show all

Panduan Penyimpanan Antibodi

Panduan untuk penyimpanan antibodi agar terhindar dari kontaminasi atau kerusakan

​Selalu baca datasheet untuk rekomendasi spesifik penyimpanan Antibodi yang Anda pesan. Kami tidak memberikan garansi terhadap antibodi yang disimpan dengan cara yang keliru. Dengan penyimpanan yang baik dan benar, antibodi akan bisa digunakan dalam jangka waktu bulanan, bahkan hingga tahunan.

Suhu Penyimpanan

Untuk kebanyakan antibodi, penyimpanan dengan suhu beku -20°C atau -80°C, dibagi dalam aliquot kecil, merupakan kondisi penyimpanan yang optimal. Pembagian aliquot ini meminimalisi kerusakan yang disebabkan oleh pembekuan dan pencairan, juga mencegah kontaminasi dari proses pipeting berulang jika hanya disimpan pada satu vial. Aliquot ini harus disimpan beku dan dicairkan sekali saja.

Ketika menerima antibodi, sentrifugasi dengan pada RCF 10,000 x g selama 20 detik untuk menurunkan cairan yang menempel pada ulir vial dan pindahkan aliquot ke tabung sentrifus yang memiliki spesifikasi low protein binding. Ukuran aliquot ini akan tergantung pada seberapa banyak penggunaan antibodi dalam penelitian. Aliquot seharusnya tidak kurang dari 10ul.

Biasanya penyimpanan antibodi dengan suhu 4°C hanya bisa untuk jangka waktu satu hingga dua minggu. Sangat penting bagi Anda untuk membaca rekomendasi pada datasheet.

Beberapa Pengecualian

Antibodi terkonjugasi-enzim tidak harus disimpan beku, hanya disimpan pada suhu refrigerator 4°C. Pembekuan dan pencairan akan mengurangi aktivitas enzimatik juga akan berpengaruh pada kemampuannya mengikat antibodi.

Antibodi-terkonjugasi (flurokrom, enzim atau biotin) harus disimpan pada vial gelap atau dilapisi aluminium foil. Paparan cahaya akan mempengaruhi aktifitas konjugat. Konjugat floresens sangat rentan juga dan harus dijaga dari cahaya selama proses penelitian.

Antibodi isotip igG3 memiliki keunikan, cenderung akan membentuk agregat ketika dilakukan pencairan dan harus tetap disimpan pada suhu 4°C.

Cairan ascites mengandung protease dan harus segera disimpan beku segera setelah diterima.

Mencegah Kontaminasi

Untuk mencegah kontaminasi mikroba, bisa ditambahkan sodium azida pada tahap preparasi antibodi dengan konsentrasi akhir 0.02% (w/v). Umumnya antibodi dari vendor telah mengandung pengawet ini dengan konsentrasi berkisar antara 0.02 hingga 0.05%.

Kapan tidak menggunakan sodium azida

Jika melakukan pewarnaan dan kultur sel hidup dengan antibodi atau menggunakan antibodi untuk uji in vivo, pastikan untuk menggunakan antibodi tanpa pengawet sodium azida. Agen antimikroba ini toksik terhadap hampir semua organisme: dengan cara menghalangi sistem transpor elektron sitokrom.

Sodium azida akan mempengaruhi tiap konjugasi yang melibatkan grup amina dan harus dihilangkan sebelum proses konjugasi.  Setelah proses konjugasi, antibodi dapat disimpan dengan pengawet sodium azida. Pengecualian berlaku untuk antibodi terkonjugasi HRP yang tidak boleh disimpan dalam buffer yang mengandung sodium azida, karena pengawet ini menghambat HRP. Sebagai pengganti  dapat digunakan   thimerosal (merthiolate) 0.01%, yang tidak  memiliki amina primer.

Sodium azida dapat dihilangkan dari larutan antibodi dengan cara dialisis atau filtrasi gel.

Kerusakan karena Pembekuan/Pencairan ​

Siklus pembekuan/pencairan yang berulang dapat merusak antibodi, menyebabkan terbentuknya agregat yang pada akhirnya mengurangi kemampuan pengikatannya.

Menyimpan antibodi pada suhu  -20°C cukup memadai untuk hampir semua antibodi; sebenarnya tidak ada nilai lebihnya dengan menyimpannya pada suhu beku -80°C. Freezer yang digunakan haruslah freezer yang tanpa bunga es. Menghindari siklus pembekuan/pencairan ini juga dalam rangka mengurangi terbentuknya bunga es. Untuk alasan yang sama, antibodi harus disimpan di area yang memiliki fluktuasi suhu minimal, misalnya pada bagian belakang freezer lebih baik dibandingkan dengan menyimpannya di depan pintu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *