Apa perbedaan antara Rabbit Antibodies dan Mouse Antibodies

perbedaan rabbit antibodies dan mouse antibodies

perbedaan rabbit antibodies dan mouse antibodies

Antibodi adalah reagen yang paling umum digunakan dalam penelitian biologi. Antibodi digunakan dalam berbagai aplikasi seperti Western Blot (WB), Imuno presipitasi (IP), Immunofluorescence (IF), Immunohistochemistry (IHC) dan enzyme-linked immunosorbent assays (ELISA). Dua inang yang paling umum untuk memproduksi antibodi penelitian adalah kelinci dan tikus, tetapi apa perbedaan antara antibodi kelinci dan tikus? Antibodi mana yang paling cocok untuk penelitian Anda?

Anda juga bisa membaca artikel mengenai Kandang Metabolik Untuk Tikus dan Mencit di sini

 

Pengenalan Antigen & Keragaman Sumber Antibodi

Kelinci, sebagai inang, memiliki tingkat keberhasilan yang tinggi dengan kisaran antigen yang lebih besar dibandingkan dengan tikus. Pada tikus, antigen seperti molekul kecil dan peptida seringkali non-imunogenik, sementara kelinci akan menghasilkan antibodi yang diinginkan mengenali antigen termasuk molekul kecil, peptida dan lokasi post-translational modification (PTM). Antiserum kelinci yang dihasilkan akan terdiri dari berbagai antibodi yang lebih besar dibandingkan dengan antiserum tikus.

Selain itu juga, antibodi yang diproduksi pada kelinci biasanya mengenali lebih banyak epitop per antigen protein daripada antibodi tikus karena terdapat lebih sedikit immuno dominansi pada kelinci.

 

Afinitas & Spesifitas

Umumnya antibodi kelinci memiliki afinitas dan spesifisitas yang lebih baik daripada antibodi tikus. Antibodi kelinci adalah antibodi yang sangat spesifik yang dapat berikatan dengan protein dalam kisaran picomolar, sedangkan antibodi tikus mengenali protein ke kisaran nanomolar dengan spesifisitas sedang / tinggi.

 

Aplikasi

Antibodi yang diproduksi pada tikus biasanya cocok untuk aplikasi umum seperti WB, ELISA (enzyme-linked immunosorbent assays), flow cytometry dan IP. Namun, antibodi tikus cenderung menghasilkan hasil yang memuaskan untuk aplikasi pewarnaan seperti imunohistokimia (IHK) dan imunositokimia (ICC). Sebagai perbandingan, antibodi kelinci berkinerja lebih baik dalam pengujian ini, terutama ketika digunakan pada sampel jaringan tikus.

 

Lama Imunisasi

Antibodi tikus membutuhkan periode imunisasi yang lebih pendek karena ukuran inang. Biasanya, tikus membutuhkan satu setengah bulan imunisasi dan kelinci membutuhkan dua hingga tiga bulan.

 

Aspek Biologis dibalik Superioritas Rabbit Antibody

Hingga kini diyakini bahwa kelinci memiliki mekanisme perkembangan repertoar sel-B  yang sama sekali berbeda dari mamalia lainnya. Model terkini diyakini bahwa ada tiga langkah utama dalam pengembangan limfosit B pada kelinci .

 

Harga Antibodi

 Karena spesifisitas yang lebih tinggi, afinitas, dan aplikasi yang lebih luas, antibodi kelinci umumnya dihargai lebih tinggi daripada antibodi tikus.

Kesimpulannya, kelinci menghasilkan antibodi superior dibandingkan dengan tikus. Namun, antibodi kelinci yang customized membutuhkan waktu lebih lama dan membutuhkan dana lebih besar. Inang yang paling cocok untuk menghasilkan antibodi terbaik untuk penelitian Anda akan tergantung pada waktu, anggaran dan aplikasinya.

Alternatif selain antibodi yang customized, dibatasi oleh waktu dan dana adalah antibodi yang tersedia. Terlepas dari kemampuan untuk menghasilkan antibodi yang customized, Indogen mensuplai 13.000+ antibodi siap pakai dari beberapa merk di antaranya adalah antibodi ABCAM, antibodi Santa Cruz, antibodi Cell Signaling, antibodi Sigma Aldrich, antibodi Thermo, antibodi NovusBio dan Antibodi RnD Systems.

SLOT ONLINE JOKER123 JUDI BOLA SLOT GACOR